31 Oktober 2020

timurmerdeka.com

Untuk Masyarakat Masa Depan

Prabowo Sebut Bachtiar Nasir Dikriminalisasi, Polri Beber Bukti Penetapan Tersangka Pencucian Uang

Berita ini diberdayakan untuk tribunnews.com


Prabowo Sebut Bachtiar Nasir Dikriminalisasi, Polri Beber Bukti Penetapan Tersangka Pencucian Uang. Bachtiar Nasir, panitia pengarah “Ijtima Ulama dan Tokoh Nasional 3”, Rabu (01/05/2019) di Bogor, Jawa Barat.

Prabowo Sebut Bachtiar Nasir Dikriminalisasi, Polri Beber Bukti Penetapan Tersangka Pencucian Uang

TRIBUN-MEDAN.COM – Ketua Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Majelis Ulama Indonesia (GNPF-MUI) Bachtiar Nasir tak memenuhi panggilan kedua Polri pada Rabu (8/5/2019) karena sudah ada jadwal mengisi acara pengajian.

Bachtiar rencananya diperiksa sebagai tersangka dalam kasus dugaan tindak pidana pencucian uang dengan tindak pidana asal pengalihan aset Yayasan Keadilan Untuk Semua.

“Mengisi pengajian dan semacamnya, acara pribadi di sekitar Jakarta dan saya enggak tahu detailnya tapi komunikasi seperti itu,” kata Aziz di Gedung Bareskrim Mabes Polri, Jakarta Selatan, Rabu (8/5/2019).

Aziz mengatakan, Bachtiar meminta maaf karena tak bisa memenuhi panggilan pemeriksaan tersebut.

Oleh karena itu, kedatangan tim kuasa hukum Bachtiar untuk memberikan surat penundaan pemeriksaan kepada penyidik Bareskrim Polri.

“Beliau tadi minta maaf enggak bisa datang, kami sudah komunikasi sama penyidik minta dijadwal ulang karena bulan Ramadhan, jadi ada kegiatan dan janji yang sudah harus dipenuhi oleh beliau.

Makanya tadi untuk pertimbangan itu kita minta dijadwal ulang,” ungkap Aziz.

Menurutnya, Bachtiar berharap pemeriksaan tersebut dilakukan setelah bulan Ramadhan.

Namun lewat video yang kebenarannya sudah dikonfirmasi kuasa hukumnya, Bachtiar Nasir mengaku siap menghadapi proses hukum yang sedang menimpanya.

“Insyaallah Allah selalu bersama orang-orang yang bersabar di jalan Allah SWT dan saya siap mengambil risiko atas semua tuduhan ini sekaligus memperjuangkan hak saya,” kata Bachtiar melalui rekaman video, Rabu (8/5/2019).

Ia pun menilai bahwa kasus tersebut mengandung unsur politis.

Namun, dengan tekad ingin menjunjung keadilan, Bachtiar mengaku harus bersikap jujur perihal kasusnya.

“Ya sudah lah ini masalah lama tahun 2017 dan ini tentu sangat politis.

Namun tentu saya harus jujur dan harus adil juga jika ingin menegakkan kejujuran dan keadilan,” ujarnya.

“Kalau saya sendiri ga jujur, saya sendiri ga adil ya sama saja saya menjadi sapu yang kotor.

Mana bisa saya membersihkan sebuah ruangan, termasuk ruang Indonesia yang kita ingin bersihkan dari berbagai macam bentuk kecurangan dan ketidakadilan,” sambung dia.

Di saat yang berbeda, pengacara Bachtiar Nasir, Aziz Yanuar menuturkan bahwa unsur politis dalam kasus kliennya diduga berkaitan dengan acara Ijtima Ulama dan Tokoh Nasional 3.

Ijtima Ulama jilid III adalah acara yang digelar sejumlah ulama pendukung yang beragendakan soal pembahasan kecurangan pemilu yang diduga dilakukan Paslon 01 Joko Widodo-Ma’ruf Amin.

“Masukan-masukan dari pihak-pihak lain ditangkap oleh UBN (Ustaz Bachtiar Nasir) kemungkinan karena aktifitas beliau di Ijtima Ulama 3,” kata Aziz di Gedung Bareskrim Mabes Polri, Jakarta Selatan, Rabu.


Calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto saat menggelar konferensi pers di kediaman pribadinya, Jalan Kertanegara, Jakarta Selatan, Rabu (8/5/2019). (Facebook/DigdayaTV)

Calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto meminta aparat penegak hukum meneliti kembali soal penetapan Ketua Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Majelis Ulama Indonesia (GNPF-MUI) Bachtiar Nasir sebagai tersangka.

Menurut Prabowo, Bachtiar Nasir tidak bersalah terkait kasus dugaan tindak pidana pencucian uang (TPPU) dengan tindak pidana asal pengalihan aset Yayasan Keadilan Untuk Semua.

“Secara garis besar kami prihatin dan terus mengimbau pihak berwenang untuk meneliti kembali.

Kami menyatakan keyakinan kami bahwa Ustaz Bachtiar Nasir tidak bersalah sama sekali,” ujar Prabowo saat menggelar konferensi pers di kediaman pribadinya, Jalan Kertanegara, Jakarta Selatan, Rabu (8/5/2019).

Prabowo mengatakan, kasus yang menjerat Bachtiar Nasir merupakan kasus lama yang terjadi pada 2017.

Menurut dia, tidak ada unsur pelanggaran pidana dalam kasus tersebut.

“Kembali diangkat kasus lama tersebut ini kami merasa sebagai suatu tindakan sesudah pernyataan ijtima ulama dan tokoh nasional ke III,” kata Prabowo.

Ketua Umum Partai Gerindra itu menilai, kasus yang menjerat Bachtiar Nasir sebagai kriminalisasi terhadap ulama dan upaya untuk membungkam tokoh-tokoh yang menjadi pendukung pasangan capres-cawapres nomor urut 02.

“Dan kami anggap ini adalah upaya kriminalisasi terhadap ulama dan upaya untuk membungkam pernyataan sikap dari tokoh masyarakat dan unsur elemen dalam masyarakat,” ujar dia.

Saat menggelar konferensi pers, Prabowo didampingi oleh sejumlah petinggi Badan Pemenangan Nasional (BPN), antara lain Djoko Santoso, Amien Rais, Yusuf Martak, Ferry Mursyidan Baldan, dan Titiek Soeharto.

Mangkir Dua Kali

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Humas Brigjen (Pol) Dedi Prasetyo menegaskan bahwa pemanggilan pada hari ini merupakan panggilan kedua untuk Bachtiar.

Bukan panggilan pertama seperti informasi sebelumnya.

Menurut dia, pemanggilan pertama Bachtiar sebagai tersangka dilakukan pada 2018.

“Jadi UBN (Ustaz Bachtiar Nasir) sudah dipanggil dan diperiksa sebagai saksi tahun 2017 dan melalui mekanisme gelar perkara ditetapkan sebagai tersangka. Kemudian dipanggil pertama 2018, 2019 tanggal 8 Mei,” kata Dedi ketika dihubungi Kompas.com, Rabu.

Namun, Bachtiar tidak menghadiri pemeriksaan tersebut karena memiliki acara pribadi.

Polisi pun menjadwalkan panggilan ketiga pekan depan.

Ketika ditanya mengenai kemungkinan penjemputan paksa jika yang bersangkutan tak memenuhi panggilan, Dedi mengatakan, hal itu merupakan kewenangan penyidik.

“Itu teknis penyidik,” ujar Dedi.

Polisi telah melayangkan panggilan ketiga terhadap Bachtiar.

Pemeriksaan dijadwalkan pada 14 Mei 2019.

“Penyidik sudah melayangkan pemanggilan ketiga.

Yang rencana Beliau akan dipanggil Selasa besok, minggu depan,” kata Dedi.

Dedi mengatakan, sebelumnya penyidik telah memintai keterangan sejumlah saksi termasuk saksi ahli.

Polisi mengungkapkan beberapa alat bukti yang menyeret Bachtiar sebagai tersangka.

Beber Alat Bukti Penetapan Tersangka

Bachtiar ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan tindak pidana pencucian uang dengan tindak pidana asal pengalihan aset Yayasan Keadilan Untuk Semua.

Dedi mengatakan, alat bukti pertama adalah keterangan tersangka Ketua Yayasan Keadilan untuk Semua, Adnin Armas.

“Yang pertama dari hasil pemeriksaan, keterangan tersangka AA. AA perannya mengalihkan kekayaan yayasan,” kata Dedi.

Dedi menyebutkan, Adnin Armas dijerat dengan Pasal 70 Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2001 tentang Yayasan jo Pasal 5 ayat 1 UU Nomor 28 Tahun 2004 tentang Perubahan atas UU Yayasan, serta Pasal 374 jo Pasal 372 KUHP.

Selain itu, bukti lainnya adalah rekening yayasan tersebut yang telah diaudit.

Dedi mengatakan, Bachtiar diduga mencairkan uang sebesar Rp 1 miliar dari rekening tersebut dan menggunakannya untuk kegiatan lain.

“Demikian juga dari alat bukti lain, penyidik sudah memeriksa rekening. Jadi ada penyimpangan penggunaan rekening. Ini adalah dana umat, dana masyarakat, tapi peruntukkannya bukan untuk bantuan tapi untuk kegiatan-kegiatan lain. Ini sudah diaudit,” ujar Dedi.

Kemudian, penetapan tersebut juga didukung oleh keterangan dari tersangka lainnya yaitu pegawai BNI Syariah, Islahudin Akbar.

Islahudin diketahui polisi telah menarik uang sebesar Rp 600 juta dari rekening Yayasan Keadilan Untuk Semua.

Menurut Dedi, Islahudin dikenakan Pasal 63 ayat 2 UU Nomor 21 Tahun 2008 tentang Perbankan Syariah.

Terkait kasus ini, Bachtiar diketahui mengelola dana sumbangan masyarakat sekitar Rp 3 miliar di rekening Yayasan Keadilan Untuk Semua (YKUS).

Dana tersebut diklaim Bachtiar digunakan untuk mendanai Aksi 411 dan Aksi 212 pada tahun 2017 serta untuk membantu korban bencana gempa di Pidie Jaya, Aceh dan bencana banjir di Bima dan Sumbawa, Nusa Tenggara Barat.

Namun, polisi menduga ada pencucian uang dalam penggunaan aliran dana di rekening yayasan tersebut.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Polri Sebut Sejumlah Bukti yang Jadi Dasar Tetapkan Bachtiar Nasir sebagai Tersangka”
Penulis : Devina Halim

Artikel ini telah tayang di tribun-medan.com dengan judul Prabowo Sebut Bachtiar Nasir Dikriminalisasi, Polri Beber Bukti Penetapan Tersangka Pencucian Uang, http://medan.tribunnews.com/2019/05/08/prabowo-sebut-bachtiar-nasir-dikriminalisasi-polri-beber-bukti-penetapan-tersangka-pencucian-uang?page=all.

Editor: Tariden Turnip

%d blogger menyukai ini: