28 Oktober 2020

timurmerdeka.com

Untuk Masyarakat Masa Depan

Media Asing Tanyakan People Power, Prabowo: Orang Indonesia Bukan Kambing, Mereka Tak Akan Terima

Berita ini diberdayakan untuk tribunnews.com


Prabowo Subianto – Kompas.com/Andreas Lukas Altobeli

TRIBUNPALU.COM – Sebelumnya diketahui Calon Presiden (Capres) 02 Prabowo Subianto menggelar pertemuan dengan wartawan asing di kediamannya, Kartanegara, Jakarta Selatan, pada Senin (6/5/2019) pukul 16.00 WIB.

Dikutip dari Kompas.com, pertemuan tersebut dilakukan secara terbatas dan tertutup, sebab hanya wartawan media asing terdaftar yang dapat masuk ke kediaman Prabowo Subianto.

Sedangkan, wartawan dari media nasional tidak diperbolehkan untuk meliput dan mengikuti pertemuan tersebut.

Berdasarkan dari hasil penelusuran TribunJakarta.com, pertemuan tersebut diwartakan oleh media asing yakni Asia Strait Times.

Dalam berita tersebut tertulis judul ‘Indonesian presidential hopeful Prabowo Subianto calls for data irregularities to be corrected’ ditayangkan pada Senin, 6 Mei 2019 pukul 09.52 PM waktu setempat.


Media asing Asia Strait Times memberitakan hasil pertemuan dengan Prabowo Subianto terkait kecurangan Pilpres 2019. (Tangkapan Layar/www.straitstimes.com)

Bahasan yang diangkat Prabowo Subianto yakni terkait kecurangan yang diduga terjadi di Pilpres 2019.

Tak hanya itu, diwartakan Prabowo Subianto juga menyinggung soal people power yang santer dibicarakan.

Namun, mulanya Prabowo Subianto membicarakan soal kesalahan entri data di Tempat Pemungutan Suara (TPS).

Prabowo Subianto mengklaim ada lebih dari 70 ribu kesalahan yang terjadi pada Pilpres 2019.

Secara lebih rinci, kesalahan tersebut berupa jumlah pemilih, pemilih yang tidak mendapatkan undangan, sulitnya perizinan kampanye hingga penggunaan perusahaan milik negara untuk membiayai kampanye dari capres petahana, Joko Widodo (Jokowi).

Selain itu, kesalahan penghitungan dari lembaga resmi Komisi Pemilihan Umum (KPU) dirasa merugikan kubu Prabowo Subianto.

“Apa yang kami minta adalah koreksi semua penyimpangan. Kami ingin adanya audit dari Tim IT. Semua kesalahan entri harus diperbaiki, itu yang kami minta,” minta Prabowo Subianto di hadapan wartawan media asing.

Ia juga mendesak bahwa koreksi kesalahan tersebut harus selesai sebelum hasil resmi diumumkan oleh KPU.

“Kami meminta koreksi itu selesai sebelum tanggal 22 Mei,” tambahnya.

Untuk terwujudnya permintaan tersebut, Prabowo Subianto bahkan telah menyiapkan banyak pakar IT dari dalam negeri maupun pakar internasional.

“Permintaan kami untuk mengoreksi penyimpangan yang ada menunjukkan komitmen untuk proses demokrasi yang benar dan adil,” jelas Prabowo Subianto.

• Dalam Pidato Peringatan Hari Buruh, Prabowo Imbau Media Supaya Berhati-hati

Meskipun secara tidak pasti, Prabowo Subianto mengatakan bahwa ia akan mengajukan tuntutan hukum lain kali ini.

Prabowo Subianto mengakui ada jalan hukum seperti Konstitusi atau Mahkamah Agung, tetapi timnya “pesimis” bahwa keadilan akan dilayani.

Adanya kekhawatiran yang berkembang terkait protes besar-besaran yang akan pecah saat hasil resmi hasil resmi diumumkan.

Dengan beberapa sekutu Prabowo Subianto, seperti politisi veteran Amien Rais, ketua dewan kehormatan Partai Amanat Nasional, mendesak orang untuk turun ke jalan dalam gerakan “people power”.

Wartawan mencoba bertanya soal adanya people power yang sempat diutarakan oleh koalisinya, Amien Rais, Prabowo Subianto mengaku ada kekhaw

“Apapun yang dilakukan orang, itu keputusan rakyat. Saya bukan diktator. Saya tidak akan mengatakan ini boleh atau ini tidak boleh,” ujar Prabowo Subianto.

Ia juga mengaku bahwa ia tidak akan menggerakan massa untuk melakukan protes, karena nantinya mereka akan melakukan hal tersebut tanpa disuruh.

“Saya juga tidak akan mengumpulkan orang untuk turun ke jalan, tapi saya yakin mereka akan melakukannya sendiri. Sebab, sejarah membuktikan orang Indonesia bukanlah kambing. Mereka tidak mau kalau hanya menerima,” tambah Ketua Umum Partai Gerindra tersebut.

(TribunPalu.com/Isti Prasetya)

Penulis: Isti Tri Prasetyo
Editor: Bobby Wiratama
Sumber: Tribun Palu

%d blogger menyukai ini: