1 Oktober 2020

timurmerdeka.com

Untuk Masyarakat Masa Depan

Daftar Daerah Rawan Hujan Deras, Angin Kencang, dan Gelombang Tinggi Akhir Tahun

Berita ini diberdayakan untuk kompas.com

© Disediakan oleh PT. Kompas Cyber MediaKapal wisata KM La Hilla tenggelam di wilayah perairan Pulau Padar, Kawasan Taman Nasional Komodo (TNK), Kabupaten Manggarai Barat, pada Minggu (23/12/2018) pukul 16.00 waktu setempat akibat cuaca buruk dan hempasan ombak. Dua orang hilang akibat peristiwa itu dan hingga Jumat (28/12/2018) belum ditemukan tim SAR gabungan. Dokumen Polres Manggarai Barat

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memetakan sejumlah daerah yang berpotensi mengalami hujan deras, angin kencang, serta perairan yang berpotensi mengalami gelombang air laut tinggi pada akhir 2018.

Deputi Bidang Meteorologi BMKG Mulyono R Prabowo mengatakan, fenonema tersebut terjadi karena aliran massa udara dingin dari Asia masih mendominasi wilayah Indonesia.

Pusat tekanan rendah di sekitar Filipina dan Laut Cina Selatan menyebabkan massa udara dingin dari Asia cukup terkonsentrasi di wilayah Utara.

Sementara, dominasi pola udara tekanan rendah di sekitar wilayah Australia cukup signifikan sehingga mengakibatkan terbentuknya daerah perlambatan dan pertemuan angin di sekitar wilayah Indonesia bagian selatan.

“Kondisi-kondisi tersebut diperkirakan akan meningkatkan potensi hujan di sebagian besar wilayah Indonesia pada periode menjelang akhir tahun, 28-31 Desember 2018,” ujar Mulyono melalui keterangan resminya, Sabtu (29/12/2018).

BMKG memprediksi wilayah yang berpotensi hujan deras yaitu Bengkulu, Sumatera Selatan, Kepulauan Bangka Belitung, Kalimantan Utara, Sulawesi Selatan, Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, NTB, NTT, dan Maluku bagian selatan.

Beberapa daerah juga berpotensi terjadi angin kencang dengan kecepatan lebih dari 45 kilometer per jam, yaitu Lampung, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, NTT, Sulawesi Utara, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Maluku Utara, Maluku bagian selatan, dan Papua Barat.

Adapun perairan dengan potensi terjadi gelombang air laut setinggi 2,5-4 meter yaitu Selat Sunda bagian selatan, perairan selatan Pulau Jawa hingga Pulau Sumbawa, Selat Bali-Selat Lombok-Selat Alas bagian selatan, Samudera Hindia Selatan Banten, Samudera Hindia Selatan Bali hingga NTB, perairan Kepulauan Anambas dan Selatan Kepulauan Natuna, Laut Jawa, perairan utara Kepulauan Kangean, perairan Kepulauan Sangihe-Talaud, perairan Manado-Bitung, Laut Sulawesi bagian tengah hingga timur, Laut Maluku, perairan Utara Kepulauan Halmahera, dan Samudera Pasifik Utara Halmahera hingga Papua Barat.

Sedangkan potensi gelombang air laur dengan tinggi lebih dari 4 meter yaitu Samudera Hindia Selatan Jawa Barat hingga Jawa Timur, perairan Utara Kepulauan Nias, dan Laut Natuna Utara.

BMKG mengimbau masyarakat untuk tetap waspada terhadap potensi-potensi tersebut.

“BMKG mengimbau masyarakat tetap waspada terhadap potensi bencana hidrometeorologis seperti banjir, banjir bandang, tanah longsor, dan angin kencang dalam beberapa hari ke depan, terutama untuk wilayah-wilayah yang telah mendapat hujan berintensitas tinggi,” ujar Mulyono.

“Dimohon kepada masyarakat yang tinggal dan beraktivitas di pesisir sekitar area yang berpeluang terjadi gelombang tinggi agar tetap selalu waspada,” lanjut Mulyono.

Penulis: Kontributor Jakarta, David Oliver Purba

Editor: Andri Donnal Putera

Copyright Kompas.com

%d blogger menyukai ini: