21 Oktober 2020

timurmerdeka.com

Untuk Masyarakat Masa Depan

5 Lokasi Potensial Perang Dunia III

Berita ini diberdayakan untuk tempo.co 

Vladimir Putin mengatakan di hadapan media bahwa penarikan diri AS dari INF, pakta pembatasan senjata nuklir, bisa membawa petaka dan menimbulkan Perang Dunia III.

“Bahaya situasi yang meningkat sedang diremehkan. Sekarang tampaknya tidak mungkin, sesuatu yang tidak penting. Tetapi pada saat yang sama jika sesuatu seperti ini akan terjadi, ini dapat menyebabkan runtuhnya seluruh peradaban, mungkin planet kita,” kata Putin, dikutip dari Express.co.uk, 27 Desember 2018.

foto

© Copyright (c) 2016 TEMPO.CO fotoPresiden Rusia Vladimir Putin (tengah) berbicara dengan Perwakilan Presiden Khusus untuk Perlindungan Lingkungan, Ekologi dan Transportasi Sergei Ivanov (dua dari kanan), Menteri Pertahanan Sergei Shoigu (kiri) dan Kepala Staf Umum Angkatan Bersenjata Rusia Valery Gerasimov (dua dari kiri) ketika ia mengunjungi Pusat Kontrol Pertahanan Nasional (NDCC) untuk mengawasi uji coba sistem rudal hipersonik Rusia baru yang disebut Avangard di Moskow, Rusia 26 Desember 2018. [Sputnik / Mikhail Klimentyev / Kremlin via REUTERS]

Menurut Putin penarikan diri AS dari pakta INF, sebuah perjanjian yang ditandatangani pada 1987 selama Perang Dingin, berpotensi munculnya perlombaan senjata yang merupakan pemicu dua perang dunia.

Dilansir dari nationalinterest.org, seorang pakar, Dr Robert Farley, yang menilis untuk The National Interest memprediksi lima lokasi yang kemungkinan menjadi tempat munculnya Perang Dunia III.

LAUT CINA SELATAN

Laut Cina Selatan beberapa kali menjadi titik seteru angkatan laut AS dan Cina. Sejauh ini AS dan Cina masih bertukar retorika panas, perdang dagang yang belum selesai dan tuduhan pencurian teknologi ditambah pengkapan direktur Huawei oleh Kanada.

Jika Cina dan Amerika Serikat menyimpulkan bahwa hubungan perdagangan mereka berada pada risiko yang substansial, dan juga menyimpulkan bahwa konflik lebih lanjut tidak dapat dihindari, maka salah satu dari mereka mungkin memutuskan untuk memulai konflik di Laut Cina Selatan.

UKRAINA

Dunia mengingat Ukraina ketika sebuah insiden di jalan masuk ke Laut Azov mengakibatkan penahanan dua kapal patroli Ukraina dan satu kapal tunda beserta kru.

Apakah dihasut oleh Rusia atau Ukraina, insiden menyalakan kembali ketegangan dalam krisis yang telah membara selama beberapa tahun terakhir. Deklarasi darurat militer oleh pemerintah Ukraina menyarankan kemungkinan bentrokan di Ukraina.

foto

© Copyright (c) 2016 TEMPO.CO fotoRusia menahan tiga kapal Ukraina di pelabuhan Kerch karena kapal itu diduga memasuki kawasan laut secara ilegal. Ada dua kapal kecil bersenjata artileri dan sebuah kapal tunda yang ditangkap. FSB – TASS

Yang pasti, Rusia tampaknya kurang berminat mengganggu status quo menjelang pemilihan umum Ukraina, sementara pemerintah Ukraina terus kekurangan kapasitas untuk mengubah fakta di lapangan secara konsekuen.

Pemilihan umum yang akan datang mungkin tidak akan mengubah perseteruan, tetapi dapat menimbulkan ketidakpastian. Mengingat ketegangan yang terus-menerus antara Rusia dan Amerika Serikat, bahkan perubahan kecil dapat mengancam keseimbangan yang tidak nyaman yang telah berlangsung selama beberapa tahun terakhir, berpotensi membuat Eropa Timur dalam kekacauan.

TELUK PERSIA

Krisis politik dan militer abadi di Timur Tengah telah menjadi kelaziman yang tidak nyaman. Tekanan ekonomi terhadap Iran terus meningkat, karena Amerika Serikat mengambil langkah yang lebih agresif untuk membatasi perdagangan.

Perang Saudi di Yaman tidak menunjukkan tanda-tanda mereda (bahkan setelah deklarasi gencatan senjata), dan sementara Perang Sipil Suriah telah beralih antarnegara yang berbatasan, baik Amerika Serikat dan Rusia tetap berkomitmen untuk mitra dan proksi mereka.

foto

© Copyright (c) 2016 TEMPO.CO fotoTentara Garda Revolusi Iran.[Sputniknews]

Gejolak politik di Iran dapat mengganggu kestabilan di kawasan itu, baik mendorong Iran ke perilaku agresif atau membuat Republik Islam menjadi sasaran menggoda bagi musuh-musuhnya. Ketegangan antara Kurdi, Turki, Suriah, dan Irak bisa pecah menjadi konflik terbuka kapan saja. Akhirnya, pemimpin lincah Arab Saudi telah menunjukkan waktu dan sekali lagi kecenderungan untuk menerima risiko, bahkan ketika berbisik tentang stabilitas Kerajaan semakin keras.

SEMENANJUNG KOREA

Tidak diragukan lagi ketegangan di Semenanjung Korea telah menurun pada tahun ini, karena Kim Jong Un telah menunjukkan itikad baik denuklrisasi dan Presiden Donald Trump telah mengurangi retorikanya menghadapi Korea Utara. Dan memang, prospek perdamaian abadi jelas lebih cerah sekarang daripada sejak pertengahan 1990-an, apalagi Moon Jae-in berperan aktif dalam rencana reunifikasi Korea.

foto

© Copyright (c) 2016 TEMPO.CO fotoPresiden Korea Selatan Moon Jae-in bergandengan tangan dengan pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un, setelah menonton pertandingan massal The Glorious Country di Stadion May Day, Pyongyang, Korea Utara, 19 September 2018. (Pyongyang Press Corps Pool via AP, File)

Trump telah mempertaruhkan prestisenya pada perjanjian dengan Korea Utara, namun hingga kini Korea Utara tidak menangguhkan, atau bahkan memperlambat, produksi senjata nuklir dan rudal balistik. Penasihat Presiden Trump mengetahui dan tidak senang tentang kontradiksi mendasar ini.

Jika Trump memburuk pada Kim, jika unsur-unsur pemerintahan mencoba merusak perjanjian, atau jika Kim memburuk pada Trump, hubungan antara Washington dan Pyongyang bisa memburuk dengan sangat cepat. Terlebih lagi, baik Cina maupun Jepang tidak sepenuhnya setuju dengan rekonsiliasi antara Korea Selatan dan Korea Utara, meskipun alasan mereka berbeda

LOKASI POTENSIAL LAIN

Amerika Serikat telah salah memprediksi setiap konflik sejak Perang Korea. Kekuatan besar cenderung mencurahkan sumber daya diplomatik, militer, dan politik untuk apa yang mereka anggap sebagai konflik paling serius di hadapan mereka. Konflik yang kurang kritis tidak mendapat banyak perhatian, artinya konflik itu kadang-kadang dapat berkembang menjadi konfrontasi serius sebelum ada orang yang mengetahui apa yang sedang terjadi.

Konflik yang mengganggu dapat muncul di Baltik, di Azerbaijan, di Kashmir atau bahkan di Venezuela, tetapi Amerika Serikat, Cina dan Rusia hanya memiliki begitu banyak fokus. Jika Perang Dunia III terjadi, itu mungkin berasal dari arah yang tidak diduga sama sekali.

%d blogger menyukai ini: