22 Oktober 2020

timurmerdeka.com

Untuk Masyarakat Masa Depan

Jurnalis Bakar Diri, Demonstran Bentrok dengan Aparat Tunis

Berita ini diberdayakan untuk republika.co.id

Bentrokan antara pengunjuk rasa dan pasukan keamanan menyebar di kota-kota Tunisa pada Rabu (27/12) malam.

Bentrokan terjadi setelah kemarahan warga atas kematian seorang wartawan Abderrazk Zorgui (32 tahun) pada Senin (24/12) di Zkota Kasserine yang membakar dirinya sendiri atas kondisi ekonomi.

Di Kota Kasserine barat, polisi menembakkan gas air mata ke remaja yang tengah melempari batu ke arah polisi. Juru bicara keamanan Nasional, Walid Hkima mengatakan, bentrokan juga terjadi di kota Jbeniana timur dan di kota Tebourba utara.

“Di Jbeniana seorang petugas polisi terluka, dan di Tebourba sedikitnya lima orang ditangkap,” kata Hkima seperti dilansir Guardian, Kamis (27/12).

Demonstran menggelar aksi demonstrasi menuntut pemerintah bertanggung jawab atas penembakan politisi oposisi, Muhammad Brahimi, di Tunis, Tunisia, Kamis (25/7).

© EPA/Mohamed Messara Demonstran menggelar aksi demonstrasi menuntut pemerintah bertanggung jawab atas penembakan politisi oposisi, Muhammad Brahimi, di Tunis, Tunisia, Kamis (25/7).

Kementerian dalam negeri Tunisia mengatakan, satu orang telah ditangkap karena diduga terlibat dalam aksi protes yang memicu kemarahan dengan pengunjuk rasa lain.  Demonstran membakar ban dan memblokir jalan.

“Tiga belas orang ditangkap di Kasserine karena tindakan penghancuran selama kerusuhan,” ujar Juru Bicara Kementerian Dalam Negeri Tunisia, Hichem Fourati.

Dalam sebuah video sebelum kematian jurnalis, Zorgui mengatakan: “Bagi rakyat Kasserine yang tidak memiliki sarana penghidupan, hari ini saya memulai revolusi,” kata Zorgui.( Teguh Firmansyah )

%d blogger menyukai ini: