23 Oktober 2020

timurmerdeka.com

Untuk Masyarakat Masa Depan

Apple tak Sengaja Bocorkan Konsep iPhone Terbaru

Berita ini diberdayakan untuk republika.co.id

Kebocoran konsep terbaru iPhone terbaik tahun ini datang langsung dari Apple. Saat ini dengan menghentikan penjualan iPhone yang mengakibatkan pemotongan harga signifikan dan pertempuran hukum mendorong pembaruan iOS dan upgrade iPhone.

Apple diam-diam mengajukan paten yang melahirkan kembalinya Touch ID atau sidik jari dan bagaimana itu akan bekerja bersama Face ID di iPhone terbaru. Terlebih lagi, Touch ID tidak seperti yang ada pada iPhone sebelumnya.

Mengambil inspirasi dari saingan, Apple menambahkan Touch ID ke layar iPhone. Sederhananya, itu akan beroperasi sebagai pembuka kunci ponsel untuk ID Wajah tetapi juga dapat beroperasi sebagai metode otentikasi otomatis.

“Laporan [T] oday benar-benar menunjukkan antarmuka yang mengonfirmasi bahwa biometrik ganda dapat diadaptasi dalam iPhone masa depan”, 

Ini adalah kebocoran kedua Apple yang merinci iPhone Touch ID dalam sebulan dengan sebelumnya pada bulan Desemberl Apple juga mengajukan paten baru Touch ID iPhone yang dibuat oleh insinyur Dale Setlak, yang bergabung dari Authentec, perusahaan yang dibeli Apple pada 2012 untuk mendapatkan teknologi di balik Touch ID.

Konsep teranyar iPhone XI

© forbes.com Konsep teranyar iPhone XI

Yang menarik, satu kekhasan paten terbaru adalah Apple menggambarkannya menggunakan ponsel iPhone 6, tetapi jangan tertipu. Perusahaan sering menggunakan model lama karena ini adalah cara sederhana untuk menghindari pengungkapan desain masa depan. 

Dan inilah kuncinya, paten Apple menunjukkan bahwa Apple awalnya mengajukannya secara pribadi hampir setahun yang lalu. Sensor sonik 3D Qualcomm adalah pembaca sidik jari ultrasonik dalam-layar yang datang ke ponsel cerdas di 2019QUALCOMM.

Tapi mengapa kembalinya Touch ID sangat berguna? Singkatnya karena kenyamanan dan keamanan.

Pertama, tidak diragukan lagi saat-saat ketika membuka kunci telfon dengan sidik jari lebih mudah daripada mengangkatnya ke wajah Anda. Kedua, kekuatan nyata dari keamanan biometrik tidak dalam isolasi tetapi kombinasi. 

Verifikasi simultan dengan sidik jari dan wajah sangat kuat dan Apple sudah mengungkapkan rencana untuk mempromosikan iPhone adalah paspor potensial dan penggantian dokumen ID. Upgrade seperti itu dianggap akan sangat penting.

CEO Apple, Tim Cook memegang iPhone seperti itu di atas panggung. Tetapi sekarang menggabungkan pengenalan wajah terbaik di industri dengan tampilan Touch ID (mungkin berbasis ultrasonik) di layar adalah win-win.

Selain itu, dengan iPhone 2019, Apple yang kehilangan 5G dan desain konservatif generasi mendatang yang konservatif, melahirkan kembali Touch ID mungkin saja menjadi fitur utama yang diperlukan untuk menyalakan kembali minat pelanggan.(Ichsan Emrald Alamsyah)

%d blogger menyukai ini: