31 Oktober 2020

timurmerdeka.com

Untuk Masyarakat Masa Depan

10 Perilaku Penumpang Kereta yang Dibenci Warga Jepang

Berita ini diberdayakan untuk republika.co.id

Sebagian besar pekerja Jepang pergi ke kantor menggunakan kereta. Tentunya, ada sejumlah etiket menumpang kereta yang perlu dipatuhi sebagai penglaju. Hal yang dianggap biasa di negara lain bisa saja dianggap mengganggu bagi penumpang kereta di Jepang.

Asosiasi Kereta Swasta Jepang mengumpulkan informasi dari 2.686 responden yang pernah menggunakan jasa 72 perusahaan kereta. Dari survei itu, terdapat 10 perilaku di kereta yang dibenci dan membuat penumpang lain tak nyaman, dikutip dari laman Sora News 24.

Tidak disangka, pelanggaran etiket yang paling tidak disukai dan ada di peringkat satu adalah kesalahan meletakkan barang. Sebanyak 37,3 persen responden mengaku terganggu jika penumpang dengan tas ransel besar bersikeras memakainya di punggung atau malah meletakkan di lantai.

Pada posisi kedua, perilaku tidak disukai adalah terlalu gaduh. Hal ini disepakati 36,9 persen peserta survei. Mereka tidak menyukai penumpang yang berbincang dan bercanda dengan kawannya dengan suara keras atau menelepon di kereta sambil setengah berteriak.

Perilaku paling dibenci ketiga, yaitu duduk dengan cara yang tidak seharusnya (34,5 persen). Misalnya, penumpang yang duduk sambil merentangkan kaki ke depan atau mengambil ruang terlalu banyak dari yang dibutuhkan sehingga penumpang lain kesulitan duduk.

Hal keempat adalah perilaku kasar saat naik dan turun kereta serta menolak memberi jalan ketika pintu geser terbuka (34,3 persen). Memutar musik terlalu kencang di headphonesampai terdengar orang lain ada di posisi kelima (23,2 persen).

kereta api di sakai osaka  jepang1

© maman sudiaman kereta api di sakai osaka jepang1

Sebanyak 21,5 persen responden membenci penumpang yang berjalan sambil mengakses ponsel. Alasannya, orang itu biasanya tidak fokus melangkah. Terkadang, jalannya terlalu pelan atau malah berhenti mendadak dan membuat orang di belakangnya berpotensi menabrak.

Pada peringkat tujuh sampai sembilan, antara lain mabuk di kereta (15,4 persen), berdandan di kereta (15,1 persen), dan meninggalkan sampah sembarangan (14,2 persen). Hal terakhir dalam daftar yaitu makan di kereta, yang dibenci oleh 10 persen responden.(Ani Nursalikah)

%d blogger menyukai ini: