25 Oktober 2020

timurmerdeka.com

Untuk Masyarakat Masa Depan

Erick Thohir Dilaporkan ke Bawaslu karena Sebut Sandiaga Bersandiwara

Berita ini diberdayakan untuk kompas.com

© Disediakan oleh PT. Kompas Cyber MediaKetua Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Maruf Amin, Erick Thohir, ketika ditemui di Cilandak Town Square, Jakarta Selatan, Senin (22/10/2018). KOMPAS.com/Devina Halim

Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma’ruf Amin, Erick Thohir, dilaporkan ke Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) atas tuduhan melakukan penghinaan terhadap calon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno.

Pelapor merupakan seorang warga bernama Fauzan Ohorella yang didampingi Tim Advokat Indonesia Bergerak (TAIB).

Pelapor menganggap Erick menghina Sandiaga lantaran menyebut mantan wakil gubernur DKI Jakarta itu bersandiwara saat kejadian penolakan warga di Pasar Kota Pinang, Labuan Batu, Sumatera Utara, Selasa (11/12/2018).

Padahal, warga yang memasang poster penolakan Sandiaga, Dirjon Sihotang, telah mengonfirmasi tindakannya berdasar inisiatif diri sendiri dan tanpa permintaan pihak lain.

“Bahwasanya beliau menyampaikan kejadian itu adalah sebuah rekayasa, adalah sebuah sandiwara,” kata Kuasa Hukum TAIB Djamaluddin Koedoeboen di kantor Bawaslu, Jakarta Pusat, Kamis (20/12/2018).

Pelapor menuding, Erick melanggar Pasal 280 ayat 1 huruf c dan d Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 juncto pasal 521 tentang Pemilu.

Jika terbukti melanggar, terlapor dapat terkena hukuman maksimal 2 tahun penjara dan denda 24 juta rupiah.

Dalam aduannya, pelapor membawa bukti berupa foto tangkapan layar berita media online dan rekaman video pernyataan Erick.

Pelapor berharap, Bawaslu segera menyelidiki dugaan pelanggaran tersebut.

“Kalau mau menyampaikan kepada publik, maka yang disampaikan kepada masyarakat itu sebaiknya hanya visi dan misi saja. Tapi jangan lebih kepada menyerang orang per orang soal berita hoaks,” ujar Djamaludin.

Sebelumnya, calon wakil presiden nomor urut 02, Sandiaga Salahudin Uno, ditolak warga saat berkunjung ke Pasar Kota Pinang, Labuhanbatu, Sumatera Utara pada Selasa (11/12/2018) lalu.

Penolakan itu ditunjukkan dengan menggunakan beberapa baliho kertas yang berisi pesan-pesan yang tidak menginginkan keberadaan Sandiaga di sana. Sebab, warga di sana mengaku pilihan mereka tetap pada capres petahana, Joko Widodo.

Atas penolakan itu, Ketua TKN Erick Thohir menyindir penolakan tersebut sebagai sandiwara belaka.

Penulis: Fitria Chusna Farisa

Editor: Krisiandi

Copyright Kompas.com

%d blogger menyukai ini: