29 Oktober 2020

timurmerdeka.com

Untuk Masyarakat Masa Depan

Kronologi Penganiayaan Dua Remaja di Bogor oleh Habib Bahar

Berita ini diberdayakan untuk kumparan.com

Habib Bahar jalani pemeriksaan.

© Disediakan oleh Kumparan Habib Bahar jalani pemeriksaan.

Habib Bahar bin Smith resmi ditahan di Polda Jawa Barat karena diduga menganiaya dua remaja di Bogor, Selasa (18/12). Kapolda Jabar Irjen Agung Budi Maryoto menjelaskan, penganiayaan itu dipicu rasa kesal Bahar karena kedua remaja itu, CAJ dan MKU, berpura-pura sebagai dirinya. 

Agung menyebut, berdasarkan alat bukti berupa rekaman video yang diperoleh, Bahar terbukti telah menganiaya keduanya secara bergantian. Penganiayaan tersebut dilakukan di pondok pesantren miliknya di Bogor, Jawa Barat.

Berikut kronologi penganiayaan yang dilakukan Bahar:

Senin, 26 November 2018

CAJ diajak oleh MKU untuk menemaninya mengisi acara di Seminyak, Bali. Saat tiba di Bali, Senin (26/12) malam, keduanya tidak bisa menghubungi panitia acara.

Setelah itu kedua korban mencari hotel untuk menginap di Bali hingga Rabu (28/12).

Bahar bin Smith, Penganiayaan, Kapolda Jabar

© Disediakan oleh Kumparan Bahar bin Smith, Penganiayaan, Kapolda Jabar

Kamis, 29 November 2018

CAJ dan MKU berkeliling daerah Kuta dan kembali lagi ke hotel. Sampai di hotel, ada seseorang yang bertanya, apakah CAJ adalah Bahar bin Smith karena rambutnya yang dicat pirang.

Saat itu, CAJ mengiyakan. Jawaban tersebut dilontarkan atas perintah MKU yang sering mengaku sebagai Bahar sejak dulu.

Setelah itu, orang tersebut membawa CAJ dan MKU ke rukonya untuk beristirahat. CAJ lantas dihujani berbagai pertanyaan oleh orang tersebut yang intinya adalah menanyakan tujuan ‘Bahar bin Smith’ selanjutnya.

Jumat, 30 November 2018

CAJ dan MKU dijemput oleh jamaah Majelis Ta’lim Ratibul Hadat untuk diantar ke Bandara I Gusti Ngurah Rai. Saat itu, keduanya diberikan dua tiket pesawat Batik Air untuk kembali ke Jakarta.

Suasana di depan Mapolda Jabar saat pemeriksaan Habib Bahar bin Smith

© Disediakan oleh Kumparan Suasana di depan Mapolda Jabar saat pemeriksaan Habib Bahar bin Smith

Sabtu, 1 Desember 2018

Saat sedang di rumahnya, di Desa Tapos I, Kabupaten Bogor, tiba-tiba CAJ dihampiri sejumlah orang yang menggunakan dua mobil. Mereka kemudian menjemput paksa CAJ atas perintah Bahar.

Aksi jemput paksa itu juga disaksikan oleh kakak dan kakak ipar CAJ.

Pukul 11.00 WIB

CAJ yang dijemput paksa, tiba di Pondok Pesantren Ta’jul Alawiyin milik Bahar di Kemang, Kabupaten Bogor. Sesampainya di lokasi, CAJ lalu diinterogasi oleh Bahar.

Saat dinterogasi, Bahar beberapa kali memukul CAJ dengan menggunakan tangan. Pemukulan tersebut dilakukan di dalam majelis pondok pesantren.

Sementara itu, mendengar anaknya dijemput paksa, ayah CAJ langsung datang ke pondok milik Bahar. Di lokasi itu, ia melihat anaknya tengah dipukuli oleh Bahar.

Bahar bin Smith, Penganiayaan, Kapolda Jabar

© Disediakan oleh Kumparan Bahar bin Smith, Penganiayaan, Kapolda Jabar

Di saat yang bersamaan, MKU yang juga dijemput paksa langsung dibawa menemui CAJ di aula. Setelah diinterogasi, keduanya lalu mengaku telah berpura-pura menjadi Bahar.

Tak berapa lama, CAJ melihat MKU dibawa ke lantai atas pondok oleh HDI, AG, dan HA. Saat dibawa turun, wajah MKU sudah babak belur hingga berdarah.

Salah satu santri Bahar lalu merekam wajah keduanya menggunakan handphone. Di pondok itu pula, CAJ dites oleh Bahar untuk membaca kitab gundul, namun, CAJ tidak bisa membacanya.

Pukul 15.00 WIB

CAJ dan MKU dibawa ke lapangan pondok pesantren. Keduanya diminta berduel dengan Bahar sambil disaksikan oleh para santri dan ayah CAJ, hingga akhirnya CAJ kalah.

Pukul 15.15 WIB

Usai berduel, MKU dibawa ke lantai tiga oleh Bahar, HDI, HA, dan AG. MKU lalu dipukuli oleh sekitar 20 orang santri atas perintah Bahar.

Bahar bin Smith, Penganiayaan, Kapolda Jabar

© Disediakan oleh Kumparan Bahar bin Smith, Penganiayaan, Kapolda Jabar

Pukul 16.00 WIB

CAJ dan MKU kembali diiterogasi oleh Bahar dan direkam. 

Pukul 18.00 WIB

CAJ dan MKU digunduli oleh salah seorang santri atas perintah Bahar. 

Pukul 23.00 WIB

CAJ dibawa pulang oleh ayahnya, sedangkan MKU dibawa pulang oleh salah satu santri dan diturunkan di sekitar Jalan Raya Kemang, Kabupaten Bogor. CAJ dan MKU lalu dibawa berobat ke Rumah Sakit Karya Bakti Pertiwi. 

Kejadian itu lalu beredar di media sosial dengan judul “Viral!!! Habib Palsu Mengaku BS” dengan durasi 2 ment 06 detik. Bahar lalu memerintahkan PHB (komunitas Pencinta Habib Bahar) se-Indonesia untuk menghapus video viral tersebut.

Bahar bin Smith Ditahan

© Disediakan oleh Kumparan Bahar bin Smith Ditahan

Atas perbuatannya Bahar dan lima orang suruhannya disangkakan 4 pasal sekaligus. Yakni Pasal 170, 351, 333 KUHP dan Pasal 80 Undang-undang Perlindungan Anak.

“Saat ini Bahar sudah ditahan di Polda Jabar dan 5 lainnya ditahan di Polres Bogor,” ujar Kapolda Jabar Irjen Agung Budi Maryoto.(Ochi Amanaturrosyidah)

%d blogger menyukai ini: