27 Oktober 2020

timurmerdeka.com

Untuk Masyarakat Masa Depan

Presiden Afghanistan Tampar Pengawalnya di Depan Umum

Berita ini diberdayakan untuk republika.co.id

Pembukaan koridor perdagangan baru yang membawa Afghanistan ke Eropa melalui Asia Tengah, seharusnya dimanfaatkan oleh Presiden Ashraf Ghani sebagai pendekatan untuk memenangkan kampanye pemilu mendatang. Namun, yang terjadi justru sebaliknya.

Pemberitaa utama yang ditampilkan justru mengenai kekacauan dan kekerasan yang terjadi usai perjanjian itu diteken pada Kamis (14/12). Kekacuan tersebut bermula dari saat snggota staf presiden, di depan ratusan orang, menyerang seorang pemuda dari kerumunan yang ingin mengajukan petisi kepada Presiden Ghani.

Dalam video yang diposting di media sosial tampak Presiden Ghani berteriak dan menampar salah satu stafnya sendiri karena memperlakukan pemuda itu dengan tidak baik. Pengawal elite Ghani, Layanan Pelindung Kepresidenan, terus menyerang pemuda itu begitu dia dikeluarkan dari lokasi acara, menurut rekaman seperti dilansir di New York Times, Ahad (16/12).

Itu bukan insiden yang jarang terjadi. Mereka yang menjaga pejabat senior Afghanistan, tidak diragukan lagi merupakan tugas yang sulit di salah satu negara paling berbahaya di dunia, telah berulang kali menyerang warga sipil, termasuk wartawan.

Dalam banyak kasus, tidak ada indikasi bahwa siapa pun harus bertanggung jawab dalam kejadian ini.

Presiden Afghanistan Ashraf Ghani

© timesofman Presiden Afghanistan Ashraf Ghani

Pertemuan minggu terakhir ini, yang dihadiri oleh diplomat dan pejabat tinggi, terjadi di kota Herat di bagian barat, di mana Presiden Ghani meresmikan apa yang disebut Koridor Lapis Lazuli. Koridor itu memungkinkan Afghanistan untuk mengekspor barang-barangnya ke Eropa melalui Asia Tengah.

Ini merupakan prioritas bagi Ghani tidak hanya untuk meningkatkan perdagangannya sendiri, tetapi juga untuk membangun konsensus regional di sekitar perdamaian di Afghanistan.

Ketika Ghani menyelesaikan pidatonya di aula yang penuh sesak dan berjalan dari panggung, Raees Wafa (18 tahun) berdiri di kerumunan dan berteriak bahwa ia ingin satu menit dengan presiden untuk memberikan petisi tentang ketidakadilan terhadap keluarganya sendiri, menurut rekaman video yang tersebar di media sosial.

Pria muda itu tidak mungkin menimbulkan ancaman fisik langsung, sebelum diizinkan berada didekat presiden Afghanistan. Ia hampir dipastikan akan melewati beberapa pemeriksaan oleh Layanan Perlindungan Presidensial.

Para peserta mengatakan, Ghani berjalan ke arah Wafa, tampaknya untuk memberi tahu dia bahwa ini bukan saatnya untuk menyampaikan petisi seperti itu karena dia harus menjamu tamu asing. Video yang beredar di media sosial selanjutnya menunjukkan momen dimana Ghani tampak berteriak dan memukul seseorang.

“Pemuda itu mengatakan ketidakadilan telah dilakukan terhadapnya dan dia ingin suaranya didengar. Pada saat itu, penjaga Ghani atau orang-orang protokolnya menutupi mulut pria itu dan mencoba membawanya keluar,” kata Toorkhan Zarifi, seorang pria tua dari Distrik Shindand Herat yang berada di aula saat peristiwa tersebut terjadi.

“Presiden mendekati stafnya dan dia marah,” tambahnya. “Dia menampar salah satu orangnya sendiri di bagian wajah dan tubuh, dan kemudian meninggalkan aula.”

Terlepas dari kemarahan Presiden Ghani tentang bagaimana pemuda itu diperlakukan, para pengawalnya tidak melepaskannya. Video lain yang beredar sehari setelah insiden menunjukkan anggota senior pengawalnya menyeret pemuda itu dengan kerahnya ke dalam kendaraan militer.

Pejabat Afghanistan mengatakan prioritas penjaga elit adalah perlindungan presiden di negara di mana bahkan sudut paling aman telah disusupi untuk pembunuhan. Para penjaga membuat keputusan sepersekian detik untuk menundukkan potensi ancaman.

“Itu mungkin dari cara pria muda itu berperilaku bahwa dia bisa menyebabkan pengalihan untuk apa yang bisa menjadi plot yang lebih besar,” kata mereka.

“Prinsip yang disarankan oleh para pengawal presiden untuk bertindak adalah bahwa mereka tidak boleh melakukan apa pun untuk melawan hukum dan bahwa mereka seharusnya tidak pernah menggunakan kekerasan terhadap rakyat,” kata Shah Hussain Murtazawi, juru bicara Ghani.

Dunya Gul, saudara dari Wafa, mengatakan bahwa orang kuat setempat telah merebut tanah keluarga di Provinsi Paktia. Mereka dipaksa meninggalkan rumah mereka tujuh tahun lalu untuk menetap di Herat dan belum bisa mendapatkan keadilan. Saudaranya mengambil keputusan sendiri untuk menyampaikannya kepada presiden.

“Para penjaga presiden membawanya keluar dari aula dan memukulnya di luar aula,” kata Gul. “Agen intelijen telah menahannya sejak saat itu.”

Para pejabat Afghanistan tidak akan berkomentar tentang mengapa Wafa tetap ditahan, atau atas tuduhan apa.

“Dia adalah seorang warga sipil dan ingin presiden Afghanistan untuk mendengarkannya, tetapi pengawal presiden memukulinya,” kata Bellal Sidiqi, juru bicara Komisi Hak Asasi Manusia independen Afghanistan. Dia mendesak pemerintah untuk menyelidiki insiden itu dan meminta para penjaga bertanggung jawab.

“Komisi Hak Asasi Manusia prihatin tentang peningkatan kekerasan semacam itu di Afghanistan.” tambahnya.(Nidia Zuraya)

%d blogger menyukai ini: