27 November 2020

timurmerdeka.com

Untuk Masyarakat Masa Depan

Berita ini diberdayakan untuk medcom.id
Oleh; Arif Wicaksono

© Arif Wicaksono Pelaku sektor swasta memperkirakan ekonomi Singapura terkontraksi enam persen tahun ini, sedikit turun dari perkiraan sebelumnya sebesar 5,8 persen.

Singapura: Pelaku sektor swasta memperkirakan ekonomi Singapura terkontraksi enam persen tahun ini, sedikit turun dari perkiraan sebelumnya sebesar 5,8 persen. Hal ini menyusul penurunan yang lebih buruk dari perkiraan pada kuartal kedua 2020.

Hal itu terungkap dalam survei triwulanan terbaru dari Monetary Authority of Singapore (MAS) yang dikutip dari Channel News Asia, Selasa, 8 September 2020 yang menyurvei 26 ekonom dan analis.

Para pengamat ekonomi sebelumnya memperkirakan penurunan 11,8 persen pada kuartal II-2020, tetapi produk domestik bruto triwulanan resmi (PDB) menunjukkan penurunan 13,2 persen.

PDB kuartal kedua menandai kinerja kuartalan terburuk yang pernah ada di Singapura, tetapi itu bisa menjadi titik terendah bagi perekonomian karena mereka yang disurvei oleh MAS memperkirakan kontraksi yang lebih kecil sebesar 7,6 persen pada kuartal ketiga.

Di seluruh indikator ekonomi makro utama, prospek tahun ini beragam. Ekspektasi meningkat untuk industri seperti manufaktur, dengan perkiraan median pertumbuhan 2,3 persen, sedikit meningkat dari 2,2 persen pada survei terakhir. Sektor keuangan dan asuransi dengan perkiraan pertumbuhan 4,9 persen dibandingkan dengan sebelumnya 3,1 persen. persen.

Perdagangan grosir dan eceran diperkirakan menyusut sebesar 6,4 persen, berkurang separuh dari perkiraan sebelumnya penurunan 12,8 persen. Responden memperkirakan ekspor domestik non-minyak tumbuh 4,5 persen tahun ini, berlawanan dengan pertumbuhan datar yang diperkirakan sebelumnya.

Tetapi prakiraan untuk indikator lain lebih suram, terutama untuk sektor konstruksi yang terpukul parah sebesar 23 persen, jauh lebih buruk daripada penurunan 11,4 persen yang diperkirakan sebelumnya.

Sektor akomodasi dan layanan makanan diperkirakan mengalami kontraksi setahun penuh sebesar 29,1 persen, memburuk dari perkiraan penurunan 26 persen dalam survei sebelumnya. Konsumsi swasta terlihat turun 11,8 persen tahun ini, turun dari perkiraan terakhir sebesar 5,2 persen.

Beralih ke pasar tenaga kerja, responden memperkirakan tingkat pengangguran menjadi 3,5 persen pada akhir tahun, turun sedikit dari 3,6 persen pada survei sebelumnya.

Kemerosotan lebih lanjut dalam wabah covid-19 saat ini terus menduduki puncak daftar risiko penurunan ekonomi, yang diikuti oleh eskalasi ketegangan perdagangan AS-Tiongkok dan pemulihan ekonomi global yang lebih lambat dari perkiraan.

Sentimen positif datang dari penyebaran vaksin global yang sukses serta kemungkinan kenaikan kinerja sektor manufaktur yang lebih kuat dari perkiraan, dipimpin oleh produksi elektronik dan farmasi, serta meredanya ketegangan perdagangan global.

Para ekonom memproyeksikan pertumbuhan 5,5 persen pada 2021. Ini adalah perkiraan yang lebih optimistis dibandingkan dengan pertumbuhan 4,8 persen pada survei sebelumnya.

%d blogger menyukai ini: