24 Oktober 2020

timurmerdeka.com

Untuk Masyarakat Masa Depan

Jepang dihantam kontraksi ekonomi terburuk sejak 1980

Berita ini diberdayakan untuk BBC News Indonesia
Oleh; BBC News Indonesia

© Getty Images

Perekonomian Jepang telah menyusut pada tingkat tercepat dalam catatan sejarah, di tengah pandemi virus corona.

Produk domestik bruto (PDB) negara dengan ekonomi terbesar ketiga dunia ini anjlok sebesar 27,8% pada kuartal kedua, dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Kontraksi ini menandai penurunan terbesar sejak data pembanding tersedia pada 1980.

Jepang telah berjuang dengan pertumbuhan ekonomi yang rendah sebelum pandemi terjadi.

Angka pertumbuhan ekonomi yang dirilis Senin (17/08) adalah pengingat kuat dari dampak keuangan parah yang dihadapi oleh negara-negara di seluruh dunia.

  • Terdampak wabah Covid-19, Jepang kembali alami resesi dan mungkin akan catat ‘kinerja ekonomi terburuk’.
  • Karena virus corona, dunia hadapi resesi yang lebih buruk daripada Depresi Besar tahun 1930-an.
  • Korsel dan Singapura masuk resesi, Indonesia diprediksi juga akan masuk jurang ekonomi.

Jepang tergelincir ke dalam resesi awal tahun ini menyusul kontraksi ekonomi selama dua kuartal berturut-turut.

Data pertumbuhan ekonomi periode April-Juni adalah penurunan ekonomi terbesar setelah penghitungan data pertumbuhan ekonomi digunakan pada 1980.

Kontraksi pertumbuhan ekonomi yang tercatat saat ini juga lebih buruk dibanding perkiraan para analis ekonomi.

Salah satu faktor utama di balik anjloknya ekonomi Jepang adalan penurunan drastis dari konsumsi domestik, yang berkontribusi lebih dari setengah ekonomi Jepang.

Ekspor juga menurun tajam seiring dengan perdagangan global yang terpuruk imbas dari pandemi.

Data terbaru ini menunjukkan ekonomi Jepang anjlok selama tiga kuartal berturut-turut, menunjukkan performa ekonomi terburuk sejak 1955.

Anjloknya ekonomi Jepang memberikan tekanan lebih lanjut pada ekonomi Jepang yang sudah berjuang dengan efek kenaikan pajak penjualan menjadi 10% tahun lalu, yang diterapkan bersamaan dengan topan Hagibis.

Setelah ekonomi anjlok dan harapan akan bangkitnya ekonomi

© BBC

Jepang adalah negara terbaru di Asia yang melaporkan kontraksi ekonomi yang drastis pada kuartal II.

Bukan hal yang mengejutkan: tidak ada satu pun yang bisa melarikan diri dari dampak pandemi, meskipun karantina wilayah atau lockdown tidak diterapkan, orang-orang pada umumnya lebih memilih untuk tidak pergi keluar rumah dan tidak menghambur-hamburkan uang.

Akan tetapi, hal itu berdampak langsung pada pendapatan perusahaan, karena konsumen membeli lebih sedikit dan perusahaan menghasilkan lebih sedikit.

Ini adalah lingkaran setan yang pada gilirannya menyebabkan kurangnya kepercayaan diri tentang prospek tenaga kerja – yang berarti ada juga kecemasan tentang prospek lapangan pekerjaan. Semua itu muncul dalam angka-angka hari ini.

Tetap saja, ini adalah saatnya melihat masa depan dan kemungkinan situasi berbalik.

Jepang kemungkinan akan melakukan lebih baik daripada negara lain dalam menghadapi resesi, menurut beberapa analis.

Capital Economics mengatakan meskipun ekonomi terbesar ketiga di dunia berada di tengah gelombang kedua wabah Covid-19, sistem perawatan kesehatannya tidak kewalahan, dan kasus baru mulai menurun.

Lembaga itu mengatakan mereka mengharapkan untuk melihat PDB kuartal ketiga bangkit kembali – dan berlanjut hingga tahun depan.

Secercah harapan

Sebagian besar analis memperkirakan ekonomi Jepang akan bangkit di bulan-bulan mendatang.

Perdana Menteri Shinzo Abe telah menerapkan paket stimulus masif yang bertujuan untuk meredam dampak pandemi pada ekonomi.

Kendati Jepang telah mencabut langkah-langkah darurat pada akhir Mei, kekhawatiran tetap muncul bahwa lonjakan infeksi virus corona baru-baru ini dapat kembali memukul pengeluaran bisnis dan rumah tangga.

%d blogger menyukai ini: