1 Oktober 2020

timurmerdeka.com

Untuk Masyarakat Masa Depan

Gara-gara Alsintan, Milenial Minati Sektor Pertanian

Berita ini diberdayakan untuk kompas.com
Oleh; Mikhael Gewati

© Disediakan oleh Kompas.com Kementerian Pertanian (Kementan) memberikan puluhan unit alat mesin pertanian (Alsintan) kepada kelompok tani di Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Bantuan ini dalam rangka meningkatkan hasil produktivitas pertanian.

KOMPAS.com – Pada era kemajuan teknologi seperti sekarang ini telah mengakibatkan perubahan di semua sektor kehidupan. Tak terkecuali pertanian, yang membutuhkan alat dan mesin pertanian (alsintan).

Nah, penggunaan alsintan tersebut ternyata bisa dijadikan daya tarik bagi generasi muda untuk terjun langsung ke dunia pertanian.

Ini jelas kabar bagus karena sektor pertanian selama ini mengalami penurunan tenaga kerja.

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan, sebenarnya tuntutan terhadap sektor pertanian tidak pernah berkurang. Namun, tenaga kerja sektor ini justru berkurang.

Makanya sebagai solusi, alat dan mesin pertanian harus digunakan. Apalagi penggunaan alsintan banyak sekali manfaatnya bagi para petani.

“Misalnya, di saat buruh tani untuk mengolah lahan tidak ada, mereka bisa memanfaatkan traktor roda 2 atau roda 4. Waktu olah lahan bisa menjadi lebih cepat dan lebih banyak lahan yang bisa digarap,” tuturnya, Jumat (19/06/2020).

Asal tahu saja, selain untuk mengolah lahan, alsintan juga mempunyai banyak kegunaan lain, seperti memindahkan bibit ke lapangan menggunakan transplanter, dan memanen menggunakan combine harvester.

Kisah Zulfikar

Ketertarikan mlilenial terhadap pertanian akibat alsintan dikelaskan pula oleh Dirjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan) Sarwo Edhy.

Menurutnya anak muda menjadi tertarik karena penggunaan alsintan bisa membuat tenaga kerja yang minimal mendapatkan hasil lebih optimal.

“Alsintan bisa mengubah pola pikir anak-anak muda tentang pertanian. Dengan alsintan, tidak ada lagi kesan kotor dan lainnya. Justru kondisi ini bisa menjadi peluang baru buat mereka yang kreatif,” terangnya dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (20/6/2020).

Sarwo Edhy mencontohkan bagaimana alsintan membuat anak seorang petani di Kabupaten Pangkajene Kepulauan (Pangkep), Sulawesi Selatan (Sulsel) bernama Zulfikar, menjadi ikut turun ke sawah.

© Disediakan oleh Kompas.com Salah satu alat mesin pertanian (Alsintan) traktor kini dapat disewa di UPJA, brigade Alsintan, hingga KUB.

Zulfikar adalah petani muda yang tercatat sebagai mahasiswa Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Gowa semester 4.

“Saya bersama kakak dan bapak dengan saling bergantian menanam menggunakan transplanter. Karena panen padi telah usai otomatis para petani kembali menanam padi,” tutur Zulfikar.

Menurut Zulfikar, dalam menanam ada yang menggunakan pompa air untuk mendapatkan air dan menggunakan air dari irigasi.

Penanaman padi ini nantinya bisa digunakan untuk memenuhi kebutuhan makan dan juga dijual untuk memenuhi kebutuhan lainnya.

“Menanam padi merupakan hal yang umum. Namun bedanya, saya menggunakan alsintan transplanter. Saat melakukan proses tanam padi, saya perlu menyiapkan bibit terlebih dahulu yang sudah siap untuk ditanam,” ujar Zulfikar.

Langkah berikutnya, Zulfikar mengatur bibit sesuai dengan keadaan mesin transplanter dan kemudian menjalankan mesin sesuai dengan standar operasi.

Di tempat asal Zulfikar, di Desa Panaikang, Kecamatan Minasatene, profesi warganya pada umumnya adalah petani padi yang ditunjang dengan irigasi Sungai Leang Londrong.

@ Disediakan oleh Bandar Betoambari, Petani melakukan tanam padi manual

Hal ini memungkinkan para petani dapat melakukan aktivitas penanaman sebanyak tiga kali setahun.

“Namun sekarang, petani mulai mengikuti perkembangan teknologi pertanian. Mulai dari persiapan lahan, penggarapan lahan, penanaman, panen, hingga pasca panen, menggunakan hand traktor, transplanter, dan combine harvester,” katanya.

Zulfikar menambahkan, menggunakan mesin transplanter sangatlah mudah. Petani pun tidak perlu waktu yang lama untuk menanam padi di sepetak sawah.

“Hanya perlu melakukan pembibitan dalam baki mesin transplanter, hingga menghasilkan gulungan bibit padi siap tanam. Selanjutnya, letakkan bibit padi di atas mesin kemudian menjalankan mesin supaya padi tertanam secara otomatis,” ujar Zulfikar.

%d blogger menyukai ini: