8 Juli 2020

timurmerdeka.com

Untuk Masyarakat Masa Depan

Novel Baswedan: Dari Pada Dipaksakan Tak Ada Bukti, Terdakwa Dilepas Saja

Berita ini diberdayakan untu kompas.com
Oleh; Icha Rastika

© Disediakan oleh Kompas.com Novel Baswedan memberi keterangan di depan kediamannya, Jumat (7/2/2020) pagi

JAKARTA, KOMPAS.com – Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Novel Baswedan mengatakan, dua terdakwa kasus penyiraman air keras, Rahmat Kadir dan Ronny Bugis, sebaiknya dilepas.

Menurut Novel, kedua terdakwa itu lebih baik dilepas daripada keduanya dihukum dengan bukti-bukti yang dipaksakan.

“Sudah deh, kalau jaksa enggak yakin, buktinya enggak ada, daripada nanti orang dipaksa-paksakan dengan bukti mengada-ada, lebih bagus dilepas,” kata Novel dalam acara “Mata Najwa” yang tayang Rabu (17/6/2020).

Novel mengatakan, apabila kedua terdakwa dihukum dengan bukti yang mengada-ada, justru menjadi penyimpangan hukum.

Novel sendiri ragu kedua terdakwa tersebut merupakan pelaku penyiraman air keras terhadap Novel yang sebenarnya.

Sebab, menurut Novel, penyidik dan jaksa tidak dapat memberi penjelasan saat ditanya Novel soal kebenaran kedua terdakwa tersebut.

“Saya bertanya ke saksi-saksi yang melihat pelaku mereka bilang tidak yakin kalau itu pelakunya, saya tidak lihat. Cuma dari semua hal yang saya lihat, fakta-fakta itu, rasanya bagaimana saya bisa yakin?” kata Novel.

Ia juga mengatakan, penyidik mestinya berpikir kritis atas dua kemungkinan yang dapat terjadi saat Ronny dan Rahmat menyerahkan diri dan mengaku telah menyerang Novel.

“Yang pertama adalah apakah dia datang karena keinsyafan mengakui perbuatan, atau memang dia disuruh oleh seseorang untuk mengakui, pasang badan, menutupi peran orang lain dengan sejumlah imbalan,” kata Novel.

Diberitakan sebelumnya, dua terdakwa kasus penyiraman air keras terhadap Novel Baswedan, Rahmat Kadir Mahulette dan Rony Bugis, dituntut hukuman satu tahun penjara.

Rahmat dianggap terbukti melakukan penganiayaan dengan perencanaan dan mengakibatkan luka berat pada Novel karena menggunakan air keras untuk menyiram penyidik senior KPK itu.

Sementara itu, Rony dianggap terlibat dalam penganiayaan karena ia membantu Rahmat dalam melakukan aksinya.

Menurut Jaksa, Rahmat dan Ronny menyerang Novel karena tidak tidak suka atau membenci Novel Baswedan karena dianggap telah mengkhianati dan melawan institusi Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri).

“Seperti kacang (lupa) pada kulitnya, karena Novel ditugaskan di KPK padahal dibesarkan di institusi Polri, sok hebat, terkenal dan kenal hukum sehingga menimbulkan niat terdakwa untuk memberikan pelajaran kepada Novel dengan cara membuat Novel luka berat,” ungkap jaksa seperti dikutip dari Antara.

Atas perbuatannya itu, Rahmat dan Ronny dituntut dengan Pasal 353 KUHP Ayat (2) jo Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP.

%d blogger menyukai ini: