28 September 2020

timurmerdeka.com

Untuk Masyarakat Masa Depan

Tagar “Indonesia Terserah” Digaungkan, Suara Hati Dokter

Berita ini diberdayakan untuk kompas.com
Oleh; Sabrina Asril

© Disediakan oleh Kompas.com Tangkapan layar postingan Dr Tirta soal Indonesia Terserah (16/5/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com – Jagat media sosial dihebohkan dengan Tagar “Indonesia Terserah” yang sempat trending kemarin, Senin (18/5/2020).

Munculnya tagar tersebut diiringi dengan keluhan dan rasa kecewa dari warganet yang menilai pemerintah belum secara maksimal menanggulangi wabah Covid-19.

Video tenaga medis yang masih berseragam Alat Pelindung Diri (APD) lengkap di dalam rumah sakit pun menjadi perbincangan karena mereka menuliskan kalimat terserah dalam video itu.

Tagar “Indonesia Terserah” populer dilontarkan sejumlah pihak lantaran warga kini seolah tak lagi peduli dengan upaya pembatasan untuk menekan persebaran virus corona.

Pasar-pasar kembali ramai, jalanan kembali macet. Pemerintah mulai bersiap menghadapi kehidupan baru dengan menata perekonomian yang terpuruk.

Bagaimana kondisi Indonesia saat ini? Benarkah kita sudah melewati fase kritis persebaran Covid-19? Atau kita hanya sekadar ingin abai?

Dokter spesialis penyakit dalam Dr. Andi Khomeini Takdir Haruni, SpPD(K) angkat bicara.

Ia mengaku merasa bersyukur karena tagar tersebut dinilai merupakan respon kesadaran masyarakat atas bahayanya wabah Covid-19.

“Kami bersyukur kalau tagar itu ternyata membuat orang-orang terhentak dan kembali disiplin dan menerapkan protokol kesehatan,” kata dokter Andi kepada Kompas.com, Senin (18/5/2020).

Menurut Andi, selama ini para dokter, perawat serta petugas medis telah menyampaikan banyak himbauan dan edukasi kepada masyarakat tentang bahayanya Covid-19.

Namun, rupanya upaya tersebut belum mampu membuahkan hasil yang maksimal.

“Mungkin karena ada yang menarik dan merasa merepresentasikan jadi banyak orang yang bikin (tagar Indonesia Terserah),” imbuh dia.

Andi juga menilai bahwa tagar ini merupakan bentuk apresiasi dari petugas medis yang merasa sedikit lelah namun tidak menyerah dan tetap memberikan pelayanan yang terbaik untuk masyarakat.

“Mungkin ada rasa lelah sedikit dan rasa gemas. Di sela-sela tugas pelayanan praktik dibikinlah tagar tersebut oleh teman-teman. Setelah dibuah hashtag itu tetap kita lanjutkan edukasi dan pelayanan,” kata dokter Andi.

Ia pun berpesan kepada masyarakat agar mengambil sisi positif dari hadirnya tagar tersebut, sepertitetap pakai masker dan melakukan physical distancing.

“Kami lagi-lagi minta agar masyarakat melakukan protokol kesehatan yang sudah dianjurkan, jangan diabaikan. Karena itu untuk kepentingan masyarakat itu sendiri,” pungkasnya.

Ancaman belum usai

Peringatan dokter Andi itu adalah potret nyata bahwa bahaya Covid-19 belum benar-benar berlalu.

Angka kematian akibat Covid-19 di Indonesia diperkirakan tiga kali lipat dari data kematian yang dirilis oleh pemerintah Indonesia setiap hari.

Pasalnya, data kematian yang dirilis pemerintah hanya mencantumkan jumlah pasien meninggal setelah terkonfirmasi positif melalui tes molekuler PCR di laboratorium.

Padahal, menurut panduan terbaru Badan Kesehatan Dunia atau WHO, jumlah kematian Covid-19 yang dilaporkan harus pula mencakup orang-orang yang meninggal dunia dengan gejala klinis diduga (suspect) Covid-19.

Mengacu pada hal ini, kematian orang dalam pemantauan (ODP) dan pasien dalam pengawasan (PDP) yang meninggal dunia harusnya dilaporkan.

Koalisi Warga untuk Lapor Covid-19 menginvestigasi, angka kematian akibat Covid-19 di Indonesia –jika merujuk panduan WHO– hingga 15 Mei 2020, telah menyentuh 4.848 kematian.

Dari 4.848 kematian itu, hanya 1.015 yang dirilis pemerintah (per 15 Mei 2020) sebagai kasus konfirmasi positif, dan 3.833 kematian suspect tidak diumumkan.

Perwakilan Koalisi Warga untuk Lapor Covid-19 Irma Hidayana menyebutkan, investigasi itu dilakukan untuk melacak kematian ODP dan PDP di 18 provinsi di Indonesia.

Delapan belas provinsi itu meliputi Banten, Bengkulu, DI Yogyakarta, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Timur, Kepulauan Riau, Lampung, NTT, Riau, Sulawesi barat, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Sumatera Barat, dan Sumatera Utara.

“Data menunjukkan, jumlah kematian ODP/PDP rata-rata tiga kali lebih besar dari angka kematian positif Covid-19,” ujar Irma melalui keterangan tertulis yang diterima Kompas.com pada Senin (18/5/2020) pagi.

Data tersebut kemudian diolah oleh para kolaborator, di antaranya dokter emergensi Tri Maharani dan epidemiolog Beben Benyamin.

Hasilnya, laju peningkatan jumlah kematian akibat Covid-19 jauh di atas laju peningkatan kapasitas tes Covid-19 Indonesia.

“Jika dibandingkan dengan data kematian yang berhasil dikumpulkan di tujuh provinsi per 9 Mei 2020, terlihat tren jumlah ODP/PDP yang meninggal lebih tinggi dibandingkan dengan laju penambahan kematian yang dites dengan hasil positif,” sebut Irma.

“Kondisi ini menunjukkan, minimnya dan lambatnya pemeriksaan menyebabkan orang-orang yang diduga Covid-19 meninggal sebelum diperiksa,” imbuh dia.

Kapasitas tes Covid-19 Indonesia memang sangat rendah dan tidak sepadan dengan jumlah penduduk.

Sebagai perbandingan, di antara 5 negara dengan jumlah penduduk terbanyak sedunia, kapasitas tes Indonesia paling rendah. Berdasarkan data aktual Worldometers per Senin (18/5/2020), India dan Pakistan memeriksa 1,6 orang per 1.000 penduduk, Brazil memeriksa 3,4 orang per 1.000 penduduk, dan Amerika memeriksa 33 orang per 1.000 penduduk.

Bagaimana dengan Indonesia?

Negara ini hanya sanggup memeriksa 0,6 orang per 1.000 penduduk. Di region Asia Tenggara, Indonesia bahkan tertinggal jauh dari negeri jiran Malaysia yang memeriksa 13 orang.

Jadi, bisakah kita abaikan suara para tenaga medis lewat tagar “IndonesiaTerserah”?

%d blogger menyukai ini: