28 September 2020

timurmerdeka.com

Untuk Masyarakat Masa Depan

Pasien Suspect Virus Corona di RSUP Kariadi Semarang Meninggal

Berita ini diberdayakan untuk kumparan.com

Oleh: kumparanNEWS

Seorang pasien di RSUP dr. Kariadi Kota Semarang meninggal dunia Minggu (23/2) lalu. Pasien tersebut sebelumnya dirawat di ruang isolasi dengan dugaan terpapar virus corona atau Covid-19.

Direktur Medik dan Keperawatan RSUP dr. Kariadi, Agoes Oerip Poerwoko, membenarkan adanya pasien yang meninggal itu. Namun menurut dia, pasien tersebut meninggal bukan karena terpapar virus corona atau Covid-19.

“Betul ada pasien meninggal dalam perawatan di ruang isolasi hari Minggu kemarin. Tetapi Informasi dari Litbangkes, confirmed bukan Covid-19 didapat sehari setelah pasien dimakamkan,” ujarnya kepada kumparan, Selasa (25/2).

Agoes merahasikan identitas pasien itu. Menurut dia, pasien tersebut dirujuk ke RSUP dr Kariadi pada tanggal 19 Februari. Pasien saat itu datang dengan keluhan sesak napas atau pneumonia dan demam.

“Pasien laki-laki, usia 37 tahun. Dia riwayat perjalanan dari Spanyol transit Dubai, masuk Indonesia tanggal 12 Februari, lalu 17 Februari dirawat di rumah sakit daerah kemudian tanggal 19 dirujuk dan masuk ke sini,” kata Agoes.

© Disediakan oleh Kumparan

Selama penanganan, kata Agoes, pasien diperlakukan persis seperti yang pernah dilakukan saat simulasi. Pasien masuk ke ruang isolasi IGD, kemudian dirawat di ruang isolasi ICU karena pasien membutuhkan alat bantu napas.

Selama penanganan itu pula, petugas yang menangani pasien secara langsung tidak diperbolehkan keluar masuk dari ruang isolasi untuk pengendalian dan pencegahan infeksi terhadap lingkungan sekitar.

Pasien meninggal pada Minggu (23/2). Pada saat itu, kata Agoes, tim dokter belum bisa menyimpulkan penyebab kematian pasien itu.

Musababnya, tim dokter harus mengirim sampel swap pasien itu ke Litbangkes Kemenkes RI. Hasilnya dinyatakan pasien itu meninggal bukan karena virus corona. Agoes tak menjelaskan karena apa pasien itu meninggal.

Sementara itu, Kepala Bidang Pelayanan Medik RSUP dr Kariadi Semarang, dr Nurdopo Baskoro, menambahkan, sejak Januari hingga akhir Februari ini pihaknya sudah merawat 23 pasien dengan dugaan virus corona.

Dari total 23 pasien, 13 di antaranya kategori Orang Dalam Pemantauan (ODP). Artinya hanya dikarantina di luar rumah sakit.

Sementara, 10 lainnya merupakan Pasien Dalam Pengawasan (PDP). Beberapa di antaranya merupakan Warga Negara Asing (WNA) asal Jepang, China, dan Korea.

“Saat ini (masih) ada satu yang dirawat di ruang isolasi. Perempuan usia 25 tahun, datang sore kemarin. Keluhan demam, batuk, pilek. Riwayat kontak erat dengan WNA. Tetapi pasien sendiri tidak ada riwayat bepergian keluar negeri,” kata Baskoro.

%d blogger menyukai ini: