7 Juli 2020

timurmerdeka.com

Untuk Masyarakat Masa Depan

Awas! Jangan Asal Download, 24 Aplikasi Android ini Berbahaya

Berita ini diberdayakan untuk cermati.com

Oleh: Aufi Ramadhania Pasha


© Disediakan oleh Cermati

Cermati.com, Jakarta – Kian kemari, banyak aplikasi bermunculan di Google Play Store yang menarik perhatian pengguna smartphone mulai dari aplikasi games, pemutar musik, edit foto dan video, pembersih perangkat, penyimpanan berkas dan sebagainya. Namun, sayangnya tak semua aplikasi yang beredar tersebut bagus, bahkan beberapa di antaranya bisa merugikan penggunanya.

Dikutip dari CNBC Indonesia, baru-baru ini VPNPro telah menemukan 24 aplikasi berbahaya yang beredar bebas di Google Play Store. Shenzhen HAWK yang merupakan anak perusahaan elektronik China terbesar, TCL Corporation adalah pemilik aplikasi ini. Jika dilihat kebelakang, perusahaan ini memiliki rekam jejak terhadap kejahatan siber, seperti penyebaran malware dan rogueware.

Bukan hanya itu, VPNPro juga memberikan bukti bahwa aplikasi Android yang sudah terdata ini meminta izin praktik yang tidak sesuai dengan fungsinya. Misalnya, pada salah satu aplikasi kamera meminta izin untuk mengakses data lokasi, penyimpanan eksternal. Ada pula aplikasi yang meminta izin untuk mengakses daftar panggilan dan sebagainya.

Daftar 24 Aplikasi Android Berbahaya

© Disediakan oleh Cermati hp
Jika ingin mengunggah aplikasi tambahan untuk smartphone, sebaiknya hindari beberapa aplikasi berbahaya berikut ini yang telah Cermati.com kutip dari CNBC Indonesia:

  1. Sound Recorder
  2. Super Cleaner
  3. Virus Cleaner 2019
  4. File Manager
  5. Joy Launcher
  6. Turbo Browser
  7. Weather Forecast
  8. Candy Selfie Camera
  9. Hi VPN, Free VPN
  10. Candy Gallery
  11. Calendar Lite
  12. Super Battery
  13. Hi Security 2019
  14. Net Master
  15. Puzzle Box
  16. Private Browser
  17. Hi VPN Pro
  18. World Zoo
  19. Word Crossy!
  20. Soccer Pinball
  21. Dig it
  22. Laser Break
  23. Music Roam
  24. Word Crush

Tips Hindari Aplikasi Berbahaya


© Disediakan oleh Cermati virus

Mengingat aplikasi berbahaya yang bisa merugikan pengguna selalu bermunculan, maka jadilah engguna ponsel yang cerdas. Adapun beberapa tips sederhana yang bisa dilakukan agar terhindar dari aplikasi berbahaya tersebut. Simak ulasan Cermati.com berikun ini yang dirangkum dari berbagai sumber

1. Cek Reputasi Sumber Aplikasi

Jangan hanya lihat nama aplikasi dan gambarnya saja, tapi cek juga sumber aplikasinya atau perusahaan penerbitnya. Mudah saja, untuk menemukan informasi penerbit ini, biasanya ada pada bagian ‘Info Aplikasi’ di paling bawah. Setelah itu, cek kembali informasi tentang penerbit tersebut di mesin pencarian google.

Meski cara ini terbilang bikin ribet, tapi setidaknya pengguna bisa mengetahui reputasi dari perusahaan penerbit aplikasi. Dengan begitu, bisa mempertimbangkan apakah aplikasi tersebut aman atau tidak.

2. Pastikan Izin Aplikasi Sesuai dengan Fungsinya

Hingga sekarang ini masih banyak pengguna ponsel yang asal mengunduh aplikasi tanpa memperhatikan izin aplikasi. Padahal bagian ini sangat penting dilakukan, sebab sebuah aplikasi harus memiliki izin akses sesuai dengan fungsinya.

Misalnya saja, pada aplikasi edit foto atau video maka izin aplikasi yang dibutuhkan di antaranya ada kamera yang dapat mengambil gambar dan video secara langsung kemudian baru diedit, galeri foto dan video yang terdapat pada penyimpanan internal dan eksternal dan lainnya.

3. Lihat Penilaian dan Ulasan dari Pengguna Lain

Bagus atau tidaknya aplikasi bisa dinilai setelah digunakan. Namun, untuk menghindari aplikasi berbahaya, sebaiknya pengguna terlebih dahulu lihat dari penilaian berupa bintang dan ulasan komentar yang diberikan pengguna lain.

4. Aktifkan ‘Google Play Protect’

Google Play Protect merupakan alat terbaru dari Google yang ditujukan untuk membantu pengguna Android dalam menjaga perangkat agar tetap aman dan bebas dari aplikasi yang mencurigakan. Dikutip dari support.google.com, berikut informasi mengenai Google Play Protect, antara lain:

Cara Kerja Google Play Protect:

  • Google Play Protect menjalankan pemeriksaan keamanan pada aplikasi dari Google Play Store sebelum pengguna mendownload sebuah aplikasi.
  • Google Play Protect memeriksa perangkat untuk mendeteksi aplikasi yang berpotensi membahayakan dari sumber-sumber yang tidak jelas.
  • Google Play Protect memperingatkan pengguna jika mendeteksi adanya aplikasi yang berpotensi membahayakan dan langsung menghapus aplikasi tersebut dari perangkat.
  • Google Play Protect memperingatkan pengguna tentang aplikasi terdeteksi yang melanggar dengan menyembunyikan informasi penting atau menampilkan informasi penting secara keliru.
  • Google Play Protect mengirimkan pemberitahuan privasi tentang aplikasi yang dapat memperoleh izin pengguna untuk mengakses informasi pribadi pengguna, yang melanggar kebijakan Developer Google.

Cara Aktifkan Google Play Protect

Untuk melindungi data-data pribadi yang terdapat pada ponsel dari aplikasi berbahaya, sebaiknya pastikan Google Play Protect selalu dalam kondisi aktif. Berikut cara mengaktifkannya:

  • Di ponsel atau tablet Android, buka aplikasi Google Play Store
  • Klik Menu atau simbol 3 garis
  • Klik ‘Play Protect’
  • Klik ‘Setelan’
  • Lalu aktifkan ‘Pindai Ancaman Keamanan di Perangkat’

Jadi Pengguna Ponsel yang Cermat

Kini masih banyak pengguna ponsel yang mengunduh aplikasi hanya untuk kesenangan pribadi atau ikut-ikutan teman saja. Padahal aplikasi tersebut belum tentu aman digunakan. Untuk menghindari hal-hal kejahatan yang tidak diinginkan, pengguna ponsel harus cermat. Sebaiknya unduh aplikasi yang benar-benar dibutuhkan saja dan sebelum mengunduhnya, pastikan semua informasi yang terdapat pada aplikasi adalah benar.

%d blogger menyukai ini: