23 September 2020

timurmerdeka.com

Untuk Masyarakat Masa Depan

Kali Pertama, Kepala Pengadilan Militer Dipecat akibat Selingkuh

Berita ini diberdayakan untuk kompas.com

Oleh: Bayu Galih

© Disediakan oleh PT. Kompas Cyber Media Ilustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com – Komisi Yudisial (KY) dan Mahkamah Agung (MA) memutuskan untuk memecat seorang hakim Pengadilan Militer Makassar berinisial HM setelah terbukti melakukan pelanggaran.

Putusan tersebut dibacakan pada pertengahan tahun ini setelah HM dinyatakan bersalah melanggar kode etik dan pedoman perilaku hakim oleh Majelis Kehormatan Hakim (MKH), yang terdiri atas empat komisioner KY dan tiga hakim MA.

Hal itu diungkapkan Wakil Ketua KY Sukma Violetta saat memaparkan capaian kinerja KY pada 2019 di Kantor KY, Matraman, Jakarta Pusat, Kamis (26/12/2019).

“Pemberhentian hakim militer ini untuk pertama kalinya di Indonesia,” kata Sukma.

Meski terbukti bersalah, HM diberhentikan secara terhormat. Sukma pun enggan mengungkapkan alasan pemecatan secara terhormat itu saat dikonfirmasi.

“Itu pertimbangan majelis etik. Saya bukan anggotanya,” kata dia, menjawab Kompas.com.

Adapun dalam putusan MKH, HM yang merupakan Kepala Pengadilan Militer Makassar itu dinyatakan terbukti melakukan tiga pelanggaran.

Pertama, dia terbukti mempunyai hubungan terlarang dengan bawahannya yang masih terikat perkawinan atau bersuami.

Kedua, mengancam bawahannya yang mengetahui hubungan tersebut.

Ketiga, melakukan intervensi kepada bawahannya terkait pemeriksaan Terlapor.

%d blogger menyukai ini: