25 November 2020

timurmerdeka.com

Untuk Masyarakat Masa Depan

Sabtu Besok, Jokowi Akan Tagih Kapolri soal Kasus Novel

Berita ini diberdayakan untuk kompas.com

Oleh: Fabian Januarius Kuwado


© Disediakan oleh PT. Kompas Cyber Media Kepala Staf Kepresidenan Jend. (Purn.) Moeldoko didampingi Menristekdikti Mohamad Nasir dan Dirjen SDID Ali Ghufron Mukti dalam Anjangsana PMDSU Batch-3 2019 di Jakarta, Selasa (15/10/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com – Presiden Joko Widodo akan menagih Kapolri Jenderal Tito Karnavian terkait pengusutan kasus penyiraman air keras terhadap penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan.

Sebab, tenggat waktu tiga bulan yang diberikan Jokowi akan jatuh pada Sabtu (19/10/2019) besok.

“Pasti nanti akan dilihat, ditanyakan perkembangannya (ke Kapolri),” kata Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Jumat (18/10/2019).

Moeldoko mengatakan, selama ini Jokowi selalu memantau pekerjaan yang dilakukan anak buahnya.

Apalagi jika sudah memberi tenggat waktu, maka Presiden ingin pekerjaan itu harus selesai sesuai yang telah ditargetkan.

“Kebiasaan yang dilakukan Pak Jokowi begitu, selalu mengecek perkembangan pekerjaan yang beliau perintahkan,” kata Moeldoko.

Moeldoko sendiri tidak mengetahui sejauh mana perkembangan penyidikan kasus Novel yang telah dilakukan kepolisian saat ini.

Ia meminta wartawan bertanya langsung kepada Kapolri.

Presiden Jokowi sebelumnya meminta tim teknis yang dibentuk kepolisian menuntaskan kasus Novel dalam 3 bulan. Hal itu disampaikan Jokowi Istana Negara, Jakarta, Jumat (19/7/2019).

“Kalau kapolri kemarin sampaikan meminta waktu 6 bulan, saya sampaikan 3 bulan tim teknis ini harus bisa menyelesaikan apa yang kemarin disampaikan (TGPF),” kata Jokowi.

Namun, Jokowi enggan berandai-andai apakah ia akan membentuk tim independen jika dalam waktu tiga bulan kedepan penyerang Novel belum juga terungkap.

Desakan agar Jokowi membentuk tim ini sendiri disuarakan oleh pihak Novel hingga para aktivis anti korupsi.

“Saya beri waktu tiga bulan, saya lihat nanti setelah tiga bulan hasilnya kayak apa,” kata Jokowi.

Novel Baswedan disiram air keras oleh orang tak dikenal pada 11 April 2017 lalu. Saat itu, Novel baru saja menunaikan shalat subuh di Masjid Al Ihsan, dekat rumahnya di Kelapa Gading, Jakarta Utara.

Akibat penyiraman air keras ini, mata Novel terluka parah

Diketahui, Tim Gabungan Pencari Fakta yang dibentuk Kapolri sebelumnya telah gagal mengungkap pelaku penyerangan. Kapolri pun membentuk tim teknis untuk menindaklanjuti temuan yang telah didapat oleh TGPF.

%d blogger menyukai ini: