23 September 2020

timurmerdeka.com

Untuk Masyarakat Masa Depan

Polisi Duga Ada Pihak Asing di Balik Kerusuhan di Papua

Berita ini diberdayakan untuk kompas.com

Oleh: Sabrina Asril


© Disediakan oleh PT. Kompas Cyber Media Kepala Divisi Humas Polri Irjen M. Iqbal saat ditemui di Kompleks Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (8/7/2019) malam.

JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Divisi Humas Kepolisian RI (Polri) Irjen Muhammad Iqbal menyebut ada dugaan keterlibatan pihak asing dalam kerusuhan yang terjadi di Papua.

Oleh karena itu, Polri bekerja sama dengan Kementerian Luar Negeri dan lembaga terkait mengungkap identitas dan peran pihak asing tersebut.

Namun, Iqbal tak menyebut secara detil identitas pihak asing tersebut karena polisi tengah melakukan pendalaman dan penyelidikan.

“Ada (dugaan keterlibatan pihak asing terkait kerusuhan Papua) tapi ini kan penanganannya harus komprehensif. Polri tentunya akan koordinasi dengan Kemlu. Intinya enggak bisa kita sampaikan disini (identitas pihak asing),” kata Iqbal di Lapangan Promoter Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Minggu (1/8/2019).

Iqbal mengatakan, aparat kepolisian terus melakukan pemetaan atau mapping dan identifikasi terhadap pihak asing yang diduga memprovokasi kerusuhan di Papua.

“Sebenarnya kelompok-kelompok lokal yang diduga ada kaitannya dengan kerusuhan terkoneksi dengan beberapa pihak luar. Ini sedang kami petakan, pihak kami dari intelejen dan beberapa kementerian, lembaga terkait sudah bekerja,” ungkap Iqbal.

Sebelumnya, Kamis (29/8/2019), ribuan warga menggelar aksi unjuk rasa memprotes tindakan rasisme terhadap mahasiswa Papua di Surabaya.

Aksi unjuk rasa berujung anarkistis. Massa membakar ruko, perkantoran pemerintah, kendaraan roda dua dan roda empat, serta merusak fasilitas lainnya. Kondisi itu membuat aktivitas di Kota Jayapura lumpuh total.

Selain itu, terjadi pula kontak tembak antara aparat dengan kerumunan massa yang berunjuk rasa di wilayah Deiyai, Papua, Rabu (28/8/2019). Peristiwa itu menyebabkan seorang personel TNI gugur. Lima personel Polri juga dilaporkan terluka.

Peristiwa bermula dari unjuk rasa yang diikuti sekitar 150 orang. Mereka meminta bupati menandatangani persetujuan referendum.

Aparat sempat berhasil melakukan negosiasi. Namun, tiba-tiba massa dalam jumlah yang lebih banyak datang dari segala penjuru sambil membawa senjata tajam. Mereka pun menyerang aparat, baik TNI maupun Polri yang sedang melakukan pengamanan.

%d blogger menyukai ini: